Isnin, 5 Mei 2014

Sampan, Feri dan Jambatan: History of Langat River Crossings

Salam buat semua. Terima kasih kerana membaca blog aku ini. Walaupun tak sepopular blog orang lain (memang ler pasal aku cerita hal sejarah. Kisah orang yang dah mati. Kisah kampung biasa, yang tak ada beza dengan kampung-kampung lain) tapi aku puas. Puas kerana hajat aku tercapai, kerana bagi aku Telok special. Macam setiap manusia. Memang kita serupa tapi masing-masing ada kelebihan yang Allah kurniakan. Begitu juga kampung kita ini. Aku seronok bila korang seronok membaca entri-entri aku. Bukan syok sendiri atau  riak, bukan dahagakan pujian, tapi puas kerana korang menjadi pendorong untuk aku menggali lebih dalam lagi sejarah lama kita. Mudah-mudahan penulisan aku ini menjadi amal jariah buat aku apabila aku tiada lagi nanti kerana ilmu bermanfaat yang disampaikan tidak akan terputus amalannya.

Tapi korang kena bantu aku sikit, boleh tak? Bukannya apa, korang komenlah sikit, bertukar-tukar maklumat dengan aku. Mungkin korang boleh cadangkan topik-topik menarik. ATAU korang boleh hantar, pass-pass kat aku artikel atau apa sahaja bahan ilmiah yang boleh aku gunakan untuk penulisan aku ini. Kalau ada gambar-gambar Telok lama. So, aku mohon korang, pergi selongkar almari lama kat rumah kampung korang tu, cari gambar-gambar lama, e-melkan kat aku, ok? Kita sama-sama lah..Kalau cukup bahan-bahannya, boleh kita sama-sama terbitkan buku sejarah eksklusif tentang Telok dan kawasan-kawasan jajahan takluk serta ruang lingkupnya. Hehehe...

Sabtu dan semalam aku balik ke Telok. Dah lama tak balik. Rindu pulak kat kakak aku di Taman Dato' Hormat serta bapa dan emak saudara aku kat Batu 11 tu. Lepas rehat sehari kat rumah kakak aku, aku ke Batu 11 pulak ikut  Jalan Perepat. Sampai kat simpang tiga, tetiba jer aku tergerak nak belok ke kanan, ke Segenting. Aku teruja nak tengok tempat lepak aku ketika bulan Ramadhan masa umur aku belasan tahun. Kenapa aku ke sana? Isy,isy,isy...korang ingat aku ke sana nak cari lauk berbuka bila azan zohor berkumandang ke? Jahatnya korang! Aku bukan lelaki sebegitu. Memang masa itu aku selalu ke jeti feri Pulau Carey, tapi aku ke sana naik motor bersiar-siar sementara menunggu waktu berbuka tiba. Memang, ramai yang ke sana berbuka puasa awal bersama-sama Keling dan Cina, tapi aku tidak, Gua geng Surau maa...Hehehe. Sahaja aku naik feri mundar mandir ke Pulau dan Segenting. Time tu air sungai tengah pasang. Hijau  macam air tebu. Hilang sikit dahaga puasa bila memandang aliran sungai ketika itu. Masa itu jambatan ke Pulau Carey tak ada lagi. Jambatan ke Kg. Sawah lagi ler tak ada. Yang ada feri pontoon untuk bawa pejalan kaki, kereta-kereta, dan lori-lori sawit keluar masuk dari pulau tersebut ke tanah besar melalui Telok.
 So, cut the story short, itulah aktiviti aku masa tengah hensem dan rambut masih lebat di kepala dulu. Aku tunjukkan isteri aku nostalgia manis aku di Telok. Ketika itu terfikir aku macam mana orang dulu-dulu menyeberang sungai yang luas ini? Kemudian aku sekonyong-konyongnya masuk ke zaman atuk nenek moyang aku dulu. Time Omputeh mula menipu dan mengakalkan sultan kita. Kurun ke-19. Tahun 1890an. Kalau sungai kat kampung bini aku di Bagan Datoh tu, cukup sekadar tumbangkan sebatang pokok kelapa untuk meniti ke seberang, tapi sungai ini Sungai Langat, bhai! Jauh  jarak tebing-tebingnya. Itu belum cerita Sang Buaya yang sedang berjemur sambil menganga di tebing. Bukan seekor dua, banyak. Nama  Kg.Sungai Buaya itu bukan suka-suka tulis tau, bhai.  Ada beranikah?

Aku kalau tengah excited macam gini, memang cakap omputeh jer...melatah kata orang tua-tua kampung aku...
Langat River is a river in Selangor state, Malaysia. The Langat River is 120 km long and originates from the Titiwangsa Range in Gunung Nuang. It drains westward to the Straits of Malacca. The major tributaries of Langat River are the Sungai Semenyih and Sungai Labu. 
Hah, kan dah terkeluar semua. Amekkau!

So, aku  pun rayau-rayau kat sekitar Segenting, ambil gambar-gambar jambatan yang ada kat situ.  Dari Telok Datok ke Pulau Carey, ada empat  buah jambatan kesemuanya:
1. Jambatan Telok Datok atau ada orang panggil Jambatan Banting,merentasi Sungai Langat menyambungkan Telok Datok dan Banting di laluan Persekutuan 5
2. Jambatan Kampung Sawah  merentasi Sungai Langat menyambungkan Jugra dan Kg. Simpang Bandar dan Telok Panglima Garang
3. Jambatan Pulau Carey merentasi Sungai Langat menyambungkan Pulu Carey dan Kg.Simpang Bandar dan Telok Panglima Garang
4. Jambatan Pulau Carey merentasi Sungai Langat menyambungkan  Pulau Carey dan Kg.Simpang Bandar dan Telok Panglima Garang di laluan SKVE


Daripada keempat-empat jambatan itu, hanya  Jambatan ke Pulau Carey sahaja yang rendah kerana dibina pada tahun 80an. Yang lain itu semuanya tinggi- tinggi seolah-olah memang dibina untuk kapal belayar di bawahnya. Mungkin memang ada rancangan kerajaan hendak menjadikan sepanjang tebing Sungai Langat  hingga ke Pelabuhan Klang dan Westport (termasuk Telok Mengkuang) sebagai kawasan perindustrian marin. Mungkin tak lama lagi jambatan itu pun akan dirobohkan dan dibina jambatan tinggi yang baru. Bila? Wallahualam.

OKlah berbalik kepada kisah dulu-dulu, sebelum British masuk ke Jugra, semua orang bersampan ke hulu ke hilir sungai. Kalau bawa barang atau bijih timah, dia orang gunakan tongkang dan buluh panjang. Trafik ikut pasang surut air sungai. Kalau dari Telok nak ke Banting, kena tunggu air pasang. Ikut kederasan arus. Timing mesti tepat. Kalau tidak tersasar dari jeti. Begitulah sebaliknya. Setiap kampung tepi sungai ada pengkalan perahu masing-masing. Standardlah kat mana-mana pun macam itu juga. Tiada sebarang jambatan pun dibina merentasi Sungai Langat ketika itu.

Kemudian, kira-kira tahun 1895. apabila British menjadikan Jugra sebagai pusat pentadbirannya (memang ler pasal Sultan bersemayam kat situ), mereka membina feri pontoon yang ditarik menggunakan kabel dalam air (dengan winch) yang boleh membawa 2 buah kereta pada satu-satu masa.Pada masa itu jalan darat dari Bandar ke Klang melalui Telok Panglima Garang telah dibina. Pengkalan kedua-dua tebing sungai adalah di sekitar Sungai Buaya di Jugra dan Segenting Kg. Bandar di sebelah Telok. Perjalanan mengambil masa 15 minit jer. Biasanya feri itu untuk kegunaan rasmi pihak istana, Sultan, pegawai kerajaan Inggeris dan pengurus estet di sebelah Jugra dan Telok serta Klang.

Selepas tahun 1901, apabila Pulau Carey mula diteroka, Mr. V.Carey dan pengurus-pengurus estet di situ mula menggunakan perkhidmatan bot dan pontoon bertunda untuk berulang alik antara pulau dan tanah besar. Bagi rakyat biasa dan pekerja estet, mereka masih menggunakan sampan dan sampan penambang untuk menyeberang. Menurut anak saudara V. Carey, ketika itu  pernah dilihat ada harimau yang berenang-renang menyeberang  Sungai Langat di tebing Pulau Carey.
Kemudian pada tahun 1909, ada ura-ura hendak dibina jambatan gantung. Dah siap panggil konsultan dari Singapura dah untuk ukur dan pilih lokasi. Tapi tak tahulah cerita selepas itu. Jadi ke tidak. Aku rasa tak jadi, pasal kalau jadi dibina, mesti atuk nenek moyang aku dan semua orang kampung bercerita pasal jambatan itu.

            The Straits Times, 16 Disember 1909, 
 Alih-alih dengar berita jambatan besi  sepanjang 560 kaki akan dibina di Telok Datoh pada tahun 1911 dan dijangka siap tahun depannya, 1912. Mungkin macam Jambatan Bellfield kat Klang kot designnya. Apapun, berita itu pasti menggembirakan penduduk Jugra kerana rangkaian jalan raya dari Klang-Jugra-Morib dan ke Bangi bersambung. Masa itu Banting belum wujud lagi sehinggalah tahun 1916. Pentadbiran Daerah Kuala Langat masih lagi di Jugra. Hanya pada tahun 1918 barulah seluruh pentadbiran daerah berpindah ke Telok Datoh. Mungkin umur jambatan ini hanya setakat 29 tahun sahaja, iaitu pada tahun 1941, ketika British meletupkannya untuk mengelakkan kemaraan askar Jepun dalam Perang Dunia Kedua. Buktinya hanya tinggal struktur tiangnya sahaja yang tertinggal dan tertanam dalam sungai dan ini boleh dilihat oleh penduduk Banting sehingga tahun 1980an. 
       
    The Straits Times, 15 December 1911, Page 6

Ketika Jepun memerintah pasti mereka juga membina jambatan untuk menyeberang. Mula-mula jambatan pontoon dibina. untuk urusan ketenteraan. Kemudian jambatan kayu dibina pada tahun 1944. Jambatan kayu ini terus digunakan oleh penduduk Banting dan Kuala Langat sehinggalah jambatan besi dan konkrit sepanjang 370 kaki bernilai RM800,000 dibina dan siap untuk dirasmikan oleh baginda Sultan Selangor pada 18 November 1961

Semenjak itu, jambatan itulah yang aku dan orang-orang lain sebaya aku menyeberang jambatan itu setiap kali berbasikal , berjalan kaki atau naik bas sekolah atau bas Mara ke pekan Banting. Jambatan itu terus digunakan sehinggalah pihak Lions Group menyarankan kepada kerajaan negeri agar jambatan baru yang lebih tinggi dibina kerana tongkang-tongkang mereka yang mengangkut besi buruk tidak dapat melepasi had jambatan tersebut ketika air pasang dan gangguan perjalanan oleh tiang-tiang jambatan. Bahkan mereka sanggup membiayai sepenuhnya pembinaan jambataan baru kini yang berbentuk gerbang dan dianggarkan bernilai  RM35 juta itu. Malah, kos meruntuhkan jambatan lama juga ditanggung sepenuhnya oleh pihk mereka. Jambatan baru yang unik ini mula dibuka dan digunakan sejak tahun 2007. Kalau dahulu selamba jer aku lalu jambatan ini, tapi kalau jambatan baru ini kena berfikir berpuluh-puluh kali...nak mendaki separuh jambatan pun dah mencungap, berpeluh-peluh sambil minta nyawa inikan nak berulang alik naik basikal. Baik aku berenang jer ikut belakang Giat Mara Banting.


Begitulah sejarah panjang lintasan Sungai Langat di kawasan Banting, Jugra dan Telok Panglima Garang. Di bawah ini aku sertakan gambar jambatan-jambatan Telok Datok, Pulau Carey dan Jambatan SKVE yang menghala ke Pulau Indah itu. Yeah, kita enjoy!

Jambatan Telok Datok
                                    



 Pemandangan Jambatan SKVE merentasi Sungai Langat dari Jambatan Pulau Carey





      
Pemandangan Jambatan Pulau Carey dan Jambatan SKVE dari  Tebing Segenting

 Pemandangan dari Jambatan Pulau Carey ke Segenting











 Pemandangan Pulau Carey dari Restoran Makanan Laut Cina di Segenting



Pemandangan kedua-dua tebing di Segenting






Pemandangan sepanjang perjalanan menyeberangi Jambatan Kg. Sawah dari Segenting ke Jugra










Anda mungkin berminat membaca:
Indeks Halaman Utama

Tiada ulasan:

Catat Ulasan