Khamis, 12 Jun 2014

Umangai 2: Nak Beli atau Buat Rumah Sendiri di TPG? Jom Bincang!

"Kenapa harga rumah yang ditawarkan oleh pemaju perumahan begitu mahal dan melampau sejak akhir-akhir ini?" Hahaha..Itulah persoalan yang bermain dalam fikiran semua anak Telok yang dah berkahwin, dah berkeluarga ramai tetapi masih menyewa atau menumpang rumah emak mertua.

Salam buat semua. Sengaja aku mulakan kata-kata dengan membaca apa yang ada dalam kotak fikiran korang. Rata-rata kita yang dah berumur ini dah mempunyai rumah sendiri, sama ada kita beli atau buat sendiri di atas tanah pusaka orang tua. Syukurlah. Masih ada tempat untuk kita membesarkan anak dalam persekitaran yang kondusif, selesa, dan selamat tapi bayangkan pulak nasib anak-anak kita yang sekarang ini baru nak ikut jejak kita. Baru nak berkahwin atau baru nak merasa rumah sendiri. Apakah sanggup kita lihat mereka terus menyewa atau memilih untuk tinggal bersama kita seumur perkahwinan mereka? Dah takde ruang tanah untuk kita binakan rumah buat mereka. Kalau adapun, anak kita bukan seorang dua. Tinggal di rumah flat bukan jawapannya, apatah lagi rumah pangsa yang tak pernah bersih, tak pernah sunyi, atau tetap sempit itu.

Kadang-kadang terjadi harga rumah naik mendadak, harga rumah tetap naik, terus naik dan tak pernah turun.......Kenaikan harga rumah dari masa ke semasa memang tidak dapat dielakkan lagi dan begitu ketara sejak tahun-tahun kebelakangan ini. Perkara ini bukan saja berlaku di bandar-bandar besar saja tetapi menyeluruh sehingga ke bandar-bandar kecil seluruh negara. Hal ini disebabkan oleh permintaan terhadap hartanah ini begitu tinggi sekali. bukan saja di bandar besar seperti KL,Penang atau JB tetapi menyeluruh seluruh negara termasuk di TPG.

Kenaikan yang mendadak ini sangat memberi tekanan kepada golongan pertengahan yang berpendapatan sekitar RM 3000 ~ RM 4000 sebulan. Cuba korang congak kejap. Sekarang ini di TPG,

Harga sebuah rumah teres setingkat dengan keluasan 1200 ~ 1500 ka persegi termasuk car porch adalah antara RM150,000 ~ RM 200,000 sebuah. Kebiasaanya rumah teres mempunyai 3 bilik tidur, ruang tamu bersekali dengan ruang makan, dapur dan 2 bilik air.
Aku beri korang gambaran lagi, kalau Semi D setingkat, luas tanah 22' x 70', luas binaan 2,323 sqf, 4 bilik, 3 bilik mandi. Harga bermula dari RM367,000. Bermula maksudnya harga minimum. Nak peningkan kepala korang tengok yang ini pulak: Semi-D dua tingkat, Luas tanah 37' x 85', luas binaan 3,132 sqf, 5 bilik, 5 bilik mandi, harga bermula dari RM611,000.
Banglo lot (normal bungalow lot biasanya 4000 ft2) jangan cerita dan tanya. Buang masa dan buat pening kepala jer memikirkannya.

Pendekkan cerita, berapa jumlah pinjaman bank yang korang perlukan bagi membiayai pembelian rumah sendiri?. Jika dapat pinjam sekitar RM150k pun, bayaran bulanan sudah tentu sekitar RM1500 sebulan. Mampu tak? Sendiri tanya, sendiri mahu jawab tau..Itu golongan pertengahan, kerja gomen, taraf pendidikan diploma atau ijazah. Kalau setakat SPM jer, apa citer? Kalau mengharapkan rumah kos rendah selain flet, sorry ler bhai.....Pemaju perumahan lebih berminat kepada projek perumahan mewah daripada perumahan kos sederhana dan rendah. Kenapa..? Sudah pastilah kerana untungnya berkali ganda dan boleh dimiliki oleh warga asing yang bermastautin di negara kita.

Itu belum lagi masuk sungutan pembeli-pembeli rumah tentang rumah yang beli dari pemaju, antaranya ialah:-
Rumah lambat siap
Kos meningkat
Harga rumah bertambah mahal
Rumah cepat rosak
Kemasan tidak cantik
Bahan binaan tidak berkualiti
Pemaju / kontraktor lepas tangan
Pembeli tidak puas hati dengan mutu binaan
Pembeli rasa tertipu.

Ya lah...ada juga orang kata, memanglah mahal tapi kalau tak beli sekarang, bila?  Harga rumah makin naik, tambahan pula kat TPG menggila towkay pemaju buat rumah. Lagipun bukankah ada pinjaman perumahan oleh kerajaan (bagi yang kerja gomen ler) dan bank-bank? EPF pun boleh dikeluarkan untuk beli rumah..at least buat bayar deposit dan bayaran guaman. Yes. Yang itu tak dapat aku nafikan. Kata kawan aku masa sembang dalam internet hari tu, dia ada kata, tak rugi beli rumah. Makin lama harga rumah makin naik. Bukan macam kereta, makin lama makin jadi besi buruk. Sekali lagi aku setuju. Kata dia (memang dia otai yang terlibat dalam sektor hartanah);

Anggaran peningkatan : 20 % setahun
Price stability : 61 - 70 %
Faktornya ramai yang ingin mencari rumah berstatus freehold di area lingkaran pinggiran kota metropolitan untuk tujuan dibeli dan tinggal.

Katakanlah jika tahun ini, 2014, kita beli rumah RM180,000 + faktor pembangunan serta kemudahan asas seperti sekolah, klinik, masjid, jalan raya, highway dan shopping mall, tahun  2015 harga rumah naik 20% , so nilai rumah tahun 2015 akan menjadi RM 216,000...
Tahun 2016 dan 2017 naik lagi 20%  + kerana ada highway SKVE  dan shopping mall baru...maka rumah akan melonjak kepada RM259,000..
Jika Tahun 2018 dan 2019,  + kawasan - kawasan berdekatan highway telah menjadi mahal, sekaligus market value ke atas rumah di TPG akan meningkat lagi 20%....maka market value rumah akan meningkat daripada RM259000 kepada RM 300K...
Bayangkan umur rumah baru tak sampai 5 tahun, harga rumah korang dah naik hampir sekali ganda. Good investment,bhai.

Perkara positif yang kedua, dalam projek perumahan seperti ini, pihak pemaju juga diwajibkan membina kemudahan asas seperti jalanraya, dewan orang ramai, surau, padang permainan kanak-kanak, longkang dan sebagainya.Jadi, walaupun semua kos membina kemudahan asas ini  ditanggung oleh pembeli melalui harga rumah yang telah ditetapkan oleh pemaju, tapi semuanya ada di situ.

Yang ketiganya, kalau kita hendak menjualnya, atas sebab berpindah tempat atau nak ambil keuntungan segera, tak ada masalah.  Ready buyer dah ada. Buat jer perbandingan nilai hartanah kita.Tapi bagaimana
harga rumah dan strategi menilainya? Apabila kita sebagai tuan rumah mengambil keputusan untuk menjual hartanah pasti kita sendiri berasa bingung bagaimana dan apakah caranya kita boleh menjual rumah ini? dan tertanya-tanya “apakah harga rumah kita? betul ke harga yang kita nak jual ini?” Aku pasti… setiap tuan rumah mesti akan berfikiran sebegitu.

Jadi hari ini aku ingin berkongsi sedikit info menarik bagaimana kita boleh melakukan penilaian hartanah sendiri, sekurang-kurangnya kita tahu berapa nilai hartanah kita. Perbandingan data hartanah boleh dibuat dengan mengakses segala sumber data hartanah seperti akhbar, majalah, papan tanda dan internet. Akhbar-akhbar yang boleh digunakan dan banyak data-data hartanah adalah ruang “classified” The Star. Ada beberapa majalah yang boleh digunakan seperti iproperty dan homefinder. Untuk internet,  boleh juga gunakan iproperty.com, propertylink.com.my, estate123.com, dan thinkproperty.com.my. Data-data ini dikumpulkan dan digunakan untuk perbandingan, sebaik-baiknya hartanah itu mesti didalam keluasan yang sama. Tetapi masalahnya tidak semua hartanah yang  dijual berada di dalam keluasan yang sama. Kalau begitu, korang perlu menilai harga semasa tanah mengikut ukuran sekaki persegi (kps).

Jadi, dah aku ketengahkan kelemahan, kekurangan serta kebaikan beli rumah daripada pemaju. Akhirnya korang kena buat keputusan sendiri, sanggup tak? Kalau tak sanggup, jangan risau kita masih ada banyak cara lagi. Dunia belum kiamat. Nantikan cerita aku selanjutnya, dengan ilmu kengkawan di internet ini, tentang solusi perumahan untuk korang. Sementara itu, selak-selak dan belek-beleklah entri-entri lama aku di sini. Ikhlas dari aku, Anak Telok kepada orang TPG semua. Adios, wasalam.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan